Diberdayakan oleh Blogger.

Panduan Praktis Dan Ringkas Ibadah Umroh (Bagian Satu)

panduan praktis dan ringkas ibadah umroh bagian satu

Setiap ibadah yang dilakukan, niat yang mendasari pelaksanaan ibadah tersebut menjadi hal yang sangat penting -selain kaifiat (cara melaksanakan ibadah)- apakah ibadah yang dikerjakan diterima (diridhoi) Allah swt atau tidak. Bila Allah swt ridho maka akan diberikan pahala dan bila tidak maka akan sia-sialah ibadah yang telah dikerjakan. Infaq/sedekah yang diberikan tidak berarti apa-apa untuk kehidupan yang kekal abadi di akhirat nanti walaupun di dunia banyak orang yang memuji atas kedermawanan si pemberi infaq/sedekah dan banyak orang yang terbantu kehidupannya. Tapi apa gunanya semua pujian dan ungkapan terima kasih serta doa dari orang-orang yang dibantu bila di akhirat hidup menderita karena tiadanya ridho/rahmat Allah swt, bahkan mungkin akan bertambah dosa apabila ketidakikhlasan niat ini dibarengi dengan rasa takabur/sombong.

Baca juga: paket umroh bulan januari
                  paket umroh bulan mei
                  paket umroh bulan maret
                  paket umroh bulan april

Begitu pula halnya saat melaksanakan ibadah umroh. Semua persiapan/pengorbanan waktu, tenaga bahkan uang yang dikeluarkan akan menjadi sia-sia belaka. Hanya mendapatkan rasa lelah semata tanpa mendapatkan pahala umroh yang besar. Tidak ada bekas apapun dalam keimanan dan tidak ada perubahan apapun dalam hal ketaatan kepada Allah swt setelah pulang dari ibadah umroh. Padahal kita tahu tidak sedikit uang yang dikeluarkan untuk beribadah umroh. Biaya umroh yang diadakan travel-travel umroh -yang didapat dari situs paket umroh plus turki- bukanlah jumlah yang kecil. Bahkan untuk sebagian orang perlu menabung bertahun-tahun untuk bisa berumroh. Dan tidak sedikit orang yang sudah sangat rindu bertemu Baitullah dan beribadah umroh tapi belum bisa mewujudkannya.

Selain niat yang ikhlas, yang sangat penting untuk diperhatikan saat ibadah umroh agar diridhoi Allah swt adalah cara melaksanakan ibadah umroh. Pastinya tidak bisa semaunya dalam melaksanakannya. Ada aturan/tata cara pelaksanaan umroh dalam ajaran Islam. Bila tidak sesuai dengan aturan/tata caranya, endingnya akan sama, sia-sialah ibadah umroh yang dikerjakan. Insya Allah dalam tulisan ini akan dijelaskan panduan ibadah umroh yang ringkas untuk seri pertama dan dilanjutkan dengan tulisan-tulisan berikutnya.

Sebelum Mengenakan Pakaian Ihram

1- Memotong kuku, menipiskan kumis, mencukur bulu ketiak dan bulu kemaluan.
2- Disunnahkan untuk mandi termasuk bagi wanita haidh dan nifas.
3- Laki-laki hendaklah melepaskan pakaian yang membentuk lekuk tubuh dan mengenakan pakaian ihram.
4- Wanita hendaklah melepas penutup wajah dan tidak mengenakan sarung tangan.
5- Setelah mandi, laki-laki disunnahkan memakai wewangian di badannya saja. Sedangkan wanita boleh memakai wewangian yang tidak nampak baunya.
6- Setelah melakukan itu semua, hendaklah berniat masuk dalam manasik dengan mengucapkan, “Labbaik allahumma ‘umrah” (Aku memenuhi panggilan-Mu -ya Allah- untuk menunaikan ibadah umrah).

Jika sudah mengucapkan seperti itu, maka sudah disebut berihram sehingga tidak boleh melakukan larangan-larangan ihram. Jika niat tersebut dijadikan setelah shalat wajib, maka itu lebih baik. Jika tidak bertepatan dengan waktu shalat wajib, maka dilakukan shalat sunnah dua raka’at dengan niatan shalat sunnah wudhu. Sedangkan shalat sunnah ihram seperti yang dilakukan oleh sebagian jama’ah umrah tidaklah ada tuntunannya.

Mengenal Miqot Makaniyah

Miqot makaniyah yaitu tempat mulai berihram bagi yang punya niatan haji atau umroh -seperti yang terdapat pada situs paket umroh bulan desember. Ada lima tempat miqot:

1- Dzulhulaifah (Bir ‘Ali), miqot penduduk Madinah
2- Al Juhfah, miqot penduduk Syam,
3- Qornul Manazil (As Sailul Kabiir), miqot penduduk Najed (Riyadh sekitarnya),
4- Yalamlam (As Sa’diyah), miqot penduduk Yaman,
5- Dzatu ‘Irq (Adh Dhoribah), miqot penduduk Irak.

Itulah miqot bagi penduduk daerah tersebut dan yang melewati miqot itu. Wajib bagi setiap yang ingin melaksanakan haji atau umrah ketika ia melewati miqot tersebut, hendaklah berniat ihram. Jika ada yang melewati miqot tanpa beihram -dengan sengaja-, wajib kembali dan berihram dari tempat tersebut lagi. Jika tidak, maka baginya damm dengan menyembelih satu ekor kambing dan disalurkan pada orang-orang miskin di Makkah.

Di tulisan pertama mengenai panduan ringkas ibadah umroh  cukup sekian dulu, insya Allah akan dilanjutkan dengan tulisan-tulisan berikutnya. Intinya ada dua hal penting yang harus dijaga dan diperhatikan agar ibadah umroh diridhoi/diterima Allah swt dan tidak menjadi amalan/pekerjaan yang sia-sia yaitu niat  yang ikhlas dan cara melaksanakan yang sesuai dengan ajaran Islam. Semoga tulisan ini bermanfaat....
(Sumber: Rumaysho.Com)

Mencari Lailatul Qadr

    Ini adalah malam terbesar dari tahun seperti hari Arafah adalah hari terbesar tahun ini. Ini adalah malam sekitar yang Allah mengungkapkan surah penuh, Suratul-Qadr [97: 1-5] dan 3 untuk ayat-ayat 6 dari Surat ad-Dukhan [44: 3-6]
    Ini adalah malam ketika Al Qur'an diturunkan.
    Ini adalah malam ketika Pesan (final dan meterai semua pesan) dikirim ke Mohammad mulai.
    Ini adalah malam ketika cahaya, yang akan menerangi umat manusia sampai akhir kehidupan, mulai.
    Ini adalah malam ketika setiap hitungan ordainment yang telah ditetapkan.

Baca juga:
   paket umroh bulan januari
   paket umroh bulan maret
   paket umroh bulan april
   paket umroh bulan mei

Allah berfirman dalam apa yang dapat diterjemahkan sebagai:
"Sesungguhnya! Kami sudah mengirim (Al-Qur'an ini) turun di Malam Keputusan (Lailatul-Qadr). Dan apa yang akan membuat Anda tahu apakah malam Keputusan adalah? The Night Keputusan lebih baik dari seribu bulan. Di dalamnya turun malaikat-malaikat dan ROOH (mis. Jibril [Gabriel]) dengan izin Allah dengan semua keputusan, damai! Sampai munculnya fajar. " [97: 1-5]

dan di Surat ad-Dukhan:
"Kami dikirim (Al-Qur'an ini) turun pada malam yang diberkati. Sesungguhnya, Kami pernah memperingatkan (manusia dari siksaan kami). Di dalamnya (Malam itu) yang telah ditetapkan setiap soal ordainment. Amran (yaitu perintah atau Qur ini ' ...! aan atau keputusan-Nya setiap materi) dari Kami Sesungguhnya, Kami pernah mengirim (Rasulullah) (As) rahmat dari Tuhanmu Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar, Maha Mengetahui All-[44:. 3- 6]

Sebuah Orang yang Merindukan Laylatul Qadr Apakah Really A orang yang dirampas!

Abu Hurairah melaporkan bahwa Nabi berkata
"Bulan diberkati telah datang kepada Anda. Allah telah berpuasa selama itu diwajibkan atas kamu. Selama itu gerbang surga dibuka dan pintu-pintu neraka dikunci, dan setan dirantai. Ada malam (selama bulan ini) yang lebih baik dari seribu bulan. Siapa pun yang dirampas yang baik benar-benar dicabut (dari sesuatu yang besar). [Ahmad, an-Nisa'i dan al-Baihaqi]

Yang merindukan malam diberkati ini -paket umroh bulan desember- maka ia telah kehilangan banyak baik untuk tidak ada yang ketinggalan itu kecuali satu dari siapa itu ditahan. Oleh karena itu dianjurkan bahwa Muslim yang ingin taat kepada Allah harus berdiri dalam doa pada malam ini dari Iman dan berharap untuk pahala yang besar, karena jika ia melakukan hal ini, Allah akan mengampuni dosa-dosanya sebelumnya.

Apa yang Terjadi Untuk Orang The Who Saksi Laylatul Qadr? Dan Apa yang Harus Satu Apakah?

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda:
"Siapa pun yang berdiri (dalam doa) di Lailatul-Qadr dari Iman (iman dan ketulusan) dan mencari pahala maka dosa-dosa sebelumnya diampuni". [Bukhari]

Dianjurkan untuk memohon banyak pada malam ini, dilaporkan dari ibu kita Aisyah, bahwa ia berkata:
"Wahai Rasulullah! Bagaimana jika aku tahu yang malam Lailatul-Qadr adalah, maka apa yang harus saya katakan di dalamnya?" Dia said.- "Say.- (Allahumma innaka 'affuwwun tuhibbul' AFWA fa'fu 'Annee.)

"Ya Allah Anda adalah orang yang mengampuni sangat, dan suka memaafkan, jadi maafkan saya.". [At-Tirmidzi dan Ibnu Majah dengan Sahih Isnad]

Kapan Laylatul Qadr?

Hal ini disukai untuk mencari malam ini selama sepuluh malam ganjil terakhir bulan Ramadhan, sebagai Nabi berusaha yang terbaik dalam mencari itu selama waktu itu. Kami telah menyebutkan bahwa Nabi akan tinggal selama sepuluh malam terakhir, akan membangunkan istrinya, dan kemudian akan tetap terpisah dari mereka untuk beribadah.

Ibnu Abbas melaporkan bahwa Nabi berkata,
"Carilah Malam Qadr di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, 'pada malam ketika sembilan atau tujuh atau lima malam tetap keluar dari sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan (yaitu 21, 23, 25, masing-masing)." [Bukhari]

`Aisyah berkata:
"Rasulullah digunakan untuk berlatih I`i'tikaf di sepuluh malam terakhir dan mengatakan:. 'Carilah Lailatul Qadr di (malam ganjil) yang terakhir sepuluh Ramadhan" [Bukhari dan Muslim]

Namun, jika hamba terlalu lemah atau tidak mampu, maka ia harus setidaknya biarkan tujuh terakhir melewatinya, karena apa yang dilaporkan dari Ibnu 'Umar, yang mengatakan:
Rasulullah berkata: "Carilah di sepuluh terakhir, dan jika salah satu dari Anda terlalu lemah atau tidak mampu maka biarkan dia tidak membiarkan itu membuat dia kehilangan final tujuh '. [Bukhari dan Muslim]

Hal ini menjelaskan sabdanya:
"Saya melihat bahwa mimpi Anda berada dalam perjanjian (bahwa itu adalah dalam tujuh terakhir) jadi dia yang ingin mencari itu kemudian membiarkan dia mencarinya di tujuh terakhir. ' [Bukhari dan Muslim]

Hal ini diketahui dari Sunnah, bahwa pengetahuan tentang malam yang tepat di mana Lailatul-Qadr jatuh terangkat karena orang berpendapat, 'Ubaadah bin as-Shamit, mengatakan:
Nabi keluar berniat untuk memberitahu kami tentang Lailatul-Qadr, namun dua orang berdebat dan dia berkata: "Aku datang untuk memberitahu Anda tentang Lailatul-Qadr tapi begitu dan begitu, dan, begitu dan begitu berdebat, sehingga dibesarkan up, dan mungkin yang lebih baik untuk Anda, sehingga mencari itu pada (dua puluh) kesembilan dan (dua puluh) ketujuh dan (dua puluh) kelima. " [Bukhari]

Beberapa hadits menunjukkan bahwa Lailatul Qadr adalah pada sepuluh malam terakhir, sementara yang lain menunjukkan -paket umroh plus turki- bahwa itu adalah di malam ganjil sepuluh terakhir, sehingga yang pertama bersifat umum dan yang kedua lebih khusus, dan khusus harus diberikan prioritas lebih umum. Negara hadits lainnya bahwa dalam tujuh terakhir - dan ini dibatasi oleh menyebutkan orang yang terlalu lemah atau tidak mampu. Jadi tidak ada kebingungan, semua hadits setuju dan tidak bertentangan.

Kesimpulannya:

Muslim harus mencari Lailatui-Qadr di malam ganjil sepuluh terakhir: malam dua puluh satu, dua puluh tiga, dua puluh lima, dua puluh tujuh dan dua puluh sembilan. Jika dia terlalu lemah atau tidak dapat mencarinya di semua malam ganjil, maka biarkan dia mencari itu di malam ganjil dari tujuh: malam tanggal dua puluh lima, dua puluh tujuh dan dua puluh sembilan Dan Allah tahu yang terbaik.

Apa tanda-tanda Laylatul Qadr?

Rasulullah menggambarkan pagi hari setelah Lailatul-Qadr, sehingga Muslim tahu yang hari itu. Dari Ubay, yang mengatakan:
bahwa ia berkata: ". Pada pagi hari berikutnya Lailatui-Qadr matahari terbit tidak memiliki sinar apapun, seolah-olah itu hidangan kuningan, sampai naik ke atas" [Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi dan Ibnu Majah]

Abu Hurairah, mengatakan:
"Kami sedang mendiskusikan Lailatul Qadr di hadapan Rasulullah sehingga ia berkata:" Siapakah di antara kamu ingat (malam) ketika bulan muncul dan seperti setengah piring? " [Muslim]

Ibnu Abbas, radhiya Allahu 'anhuma, mengatakan: Rasulullah mengatakan:
"Lailatul-Qadr adalah tenang dan menyenangkan, tidak dingin atau panas, matahari muncul di pagi yang menjadi lemah dan merah." [At-Tayaalisee, Ibnu Khuzaimah dan al-Bazzar dengan Hasan Isnad]

Kita berdoa kepada Allah untuk memberkati kita Ramadhan ini dengan menyaksikan Laylatul Qadr.(diterjemahkan dari islamicity.com)

Biaya Umroh murah Untuk Paket Akhir Tahun 2017


Umroh pada akhir tahun biasanya diminati karena beberapa sebab, diantaranya: karena waktu liburan sekolah, karennya anak-anak bisa diajak umroh sebagai penguatan agama/iman   dalam diri anak-anak dan tentunya merupakan kebahagiaan tersendiri dapat melaksanakan ibadah umroh bersama keluarga

Baca juga:
   paket umroh bulan januari
   paket umroh bulan maret
   paket umroh bulan april
   paket umroh bulan mei

Selain itu umroh di akhir tahun ini cocok bagi anda yang ingin melakukan introspeksi diri menjelang pergantian tahun di tanah suci. Ditambah lagi pada akhir tahun 2017 ini di Arab Saudi keadaan cuaca dingin, suasana cukup lengang karena jamaah umroh tidak banyak sehingga insya Allah lebih mudah untuk mencium hajar aswad atau ke raudhah dan hijr ismail. Karenanya segeralah bergabung di Aida Tour, karena tersedia paket umroh akhir tahun ini.

AIDA TOUR berencana menyelenggarakan paket perjalanan ibadah umroh pada akhir tahun 2017 nanti. Dijadwalkan keberangkatan pada tanggal  Desember 2017, dengan lama perjalanan 9 hari. Harga/biaya yang dikenakan kepada jamaah umroh bisa dikatakan hemat dan murah bila melihat fasilitas yang akan diberikan kepada jamaah. Rincian paket umroh di penghujung tahun 2015 Aida Tour adalah sebagai berikut:

Paket Umroh Akhir Tahun 2017

Tgl Keberangkatan Umroh:  Desember 2017
Biaya Umroh (Promo):  $ 1800
Hotel di Mekkah        :  Dar Al Eiman Grand/Al Reyadah Grand/Mubarak  Hotel/setaraf
Hotel di Madinah       :  Mubarak Madinah/Al Shourfah/Rawdah Suite Hotel/setaraf
Pesawat                   :  Saudi Airlines (Tanpa Transit)

Walau akhir tahun masih lama, sebaiknya anda segeralah mendaftar karena dari pengalaman tahun kemarin, seat yag disiapkan cepat terisi (full). Karena peminat umroh di akhir tahun sangat besar karena berbarengan masa liburan sehingga akhir tahun menjadi pilihan yang pas bagi yang ingin melaksanakan umroh bersama keluarga. Segeralah hubungi :

AIDA TOUR
PT. Aida Tourindo Wisata
Telepon   : (021) 462-99-120
HP/SMS/WA : 0812-8121-4591
Email     : info.aidatour@gmail.com
IZIN HAJI : D/366 2014
IZIN UMROH: D/394 2012
Izin Haji Dan Umroh Milik AIDA TOUR Sendiri, BUKAN Milik KONSORSIUM/GRUP